Wednesday, October 17, 2012

DIBALIK ASMARA DAN AMARAHKU

oleh: Jhon Fawer Siahaan dan Jessica Permatasari

Maafku pada langit
pada saksi jejak yang kulukiskan pada hati
Aku tak lagi melihat terang dalam sisihku

              Jangan kau sesal titik titik itu
              Nyataku di hadapmu ingin jadi cahya
              laksana api

Dosaku menjadi dusta
pada siang dan malam
Aku tak lagi melihat terang
Amarahku membuatku beringas
membakar jiwaku
Nafsu menyudutkanku pada jejak yang salah

              Akukah amarahmu?
              bukan asmaramu?
              Jejak salahmu pun buatku hilang
              termakan hutan beringas seberingas amarahmu

Sesalku kini mencuat
ketika aku telah memusnahkannya
musnah bersama asa
yang jelma jadi sesal
Aku tak lagi hidup
amarahku merajaiku dalam tiap jejakku

              Kau makin setia pada amarahmu
              abaikan harapku
              aku berdiam dalam perut bumi
              bergulat dengan sesalmu

Aku
Kau
Asmara
Terpisah dalam amarah

Yogya-Medan, 16 okt 2012, 21:56

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget